“Allah Yang Tentukan Untuk Saya” Terjodohlah Saya Dengan Janda Anak 8”- Lelaki Ini Berani Tampil Dan Bidas Kenyataan Da’i Farhan,Kata Kata Lelaki Memang Paduu

Dalam minggu ni, boleh dikatakan masih hangat kisah mengenai Da’i Farhan yang telah berkahwin untuk kali yang kedua dan menceraikan isteri pertama.

Terbaru, Da’i Farhan telah di jemput dalam sebuah program wawancara bagi menjawab persoalan yang terus menjadi tanda tanya kepada ramai pihak mengenai status terkininya.

Pengacara rancangan itu telah bertanya soalan kepada Da’i farhan mengenai pengalamannya sendiri yang pernah berkahwin dan kini mengahwini seorang wanita yang berstatus janda.

Lalu dia menjawab bahawa itu semua telah pun disusun oleh Allah dan kita sebagai manusia ni hanyalah seperti pelakon yang telah diaturkan kehidupannya.

Allah yang pilih untuk saya, maka terjodohlah saya dengan janda anak 8

Namun kenyataan yang dikeluarkan oleh Da’i Farhan ini telah dibidas oleh seorang pengguna Twitter yang mengatakan bahawa, kita sebagai manusia bukannya boneka dan kita juga diberi pilihan supaya memilih mana yang baik dan burvk.

Anda bukan agamawan!

 

Bila lah agaknya isu ni nak selesai kan? Macam makin keruh pulak admin tengok. Semoga cepat selesai dan semua pihak berdamai.

Da’i Farhan lega c3raikan isteri pertama selepas istikarah

Isu rumah tangga pendakwah bebas Da’i Farhan semakin rumit apabila juara program Da’i musim kedua itu tampil menjelaskan punca melafazkan c3rai kepada isteri pertamanya Fatin Nurul Ain pada Selasa lalu.

Farhan atau nama sebenarnya Nik Ahmad Farhan Nik Mohamad, 29, berkata, dia sudah membuat solat istiharah selama seminggu sebelum membuat keputusan untuk menjatuhkan t4lak menerusi rakaman suara di aplikasi WhatApps.

“Alhamdulillah syukur, kami berkahwin kerana Allah dan kami berpis4h pun kerana Allah. Bahagia hati dapat melafazkan kalimah itu pada dirinya,” tulisnya di Instagram.

Posting itu dimuat naik menerusi akaun Dai Farhan sebelum memadamnya semula atas sebab tertentu. Menerusi posting itu juga, Nik Farhan mendakwa bekas isteri pertamanya itu memutar belit cerita yang mendakwa dia dipkul dan dikvrung sebelum dic3raikan.

Jelasnya, tiada sebarang kek3rasan yang dilakukan terhadap wanita itu, sebaliknya Fatin menc3derakan diri sendiri dengan memukul pintu bilik sekuat hati.

“Bermula dengan kisah di satu malam, saya mengambil telefon bimbitnya di dapur untuk mencari sebuah jawapan. Lalu saya masuk ke bilik dan kunci pintu, maka mengam0klah dia bagai jantan kerana tahu akan terbuka segala 4ibnya. Rancangan j4hat serta komplotnya dalam meraih simpati netizen kononnya dia adalah mngsa peng4niayaan. Dia memkul pintu bilik sekuat hati selama hampir 15 minit, sampai lebam-lebam tangannya. Tahu-tahu dia buat rep0rt p0lis, katanya dipukul oleh suami dan dikvrung oleh suami. Sudah-sudahlah ustazah Fatin ye,” katanya.

“Daku istikharah selama seminggu dan buat keputusan untuk terus melafazkan c3rai. Setakat ini sahaja jodoh kami sebagai suami isteri, tetapi sebagai ayah dan ibu kepada anak-anak kami tetap selamanya sampai syurga,” kongsinya pada posting itu.

Dalam pada itu, Nik Farhan meminta netizen supaya menilai sendiri penjelasnya menggunakan akal dan mata hati. Dia juga menganggap perpisahan yang berlaku sebagai satu keputusan membahagiakan.

“Wahai netizen nilai dengan mata hati dan akal fikiran yang Allah kurniakan. Banyak hikmah kebaikan buat kami melalui penc3raian ini.Inilah perpisahan yang disebut dengan perpisahan yang membahagiakan,” luahnya.

Minggu lalu, dunia hiburan dikejutkan dengan pendedahan Nik Farhan menikahi seorang janda beranak lapan yang dikenali sebagai Dr Erin di Makkah.

Malah berdasarkan laporan mStar pada Jumaat lalu, Nik Farhan berkata, tvduhan berkahwin secara sembunyi itu tidak betul sebaliknya dia sudah memaklumkan kepada bekas isteri pertama dan keluarganya.

Pendakwah ini juga berkata, selama ini sudah 18 wanita mengajaknya untuk berkahwin namun wanita ke 19 iaitu Dr Erin, berjaya membuatnya hatinya terbuka dan menerima hasrat itu.

Hasil perkongsian hidup dengan Fatin, mereka dikurniakan seorang cahaya mata perempuan yang kini berusia 1 tahun 4 bulan, sementara wanita ini juga sedang hamil 7 bulan.

 

Sumber : lobakmerah | mstar

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk pantau semua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

1 Comment on "“Allah Yang Tentukan Untuk Saya” Terjodohlah Saya Dengan Janda Anak 8”- Lelaki Ini Berani Tampil Dan Bidas Kenyataan Da’i Farhan,Kata Kata Lelaki Memang Paduu"

  1. Persoalan daei Farhan, nampak kecil dan biasa-biasa, tetapi menyentap akal dan tanggungjawab apabila mendepaninya.
    SATU
    Poligami suatu trauma bagi wanita Melayu muslim. Fahaman ini merasuk setiap jiwa wanita Melayu muslim dengan alasan keadilan dan kemampuan. Padahal, yang menjadi punca utama adalah “kejahilan ilmu” dalam perkara munakahat (nikah-kahwin) Islam yang tidak pernah menghalang poligami, malah ada aturan dan sistem yang jelas dicadangkan. Tugas para ulama Islam adalah memperincikan, memberi keterangan kpd khalayak umum dan membentangkan dalam kabinet, dibahas dan diluluskan.
    DUA
    Dasar pengembangan populasi. Para ulama Islam dan wakil rakyat sepatutnya mengambil peranan sebagai pemangkin pengembangan pengikut ajaran Islam melalui “pembenihan zuriat” muslim. Caranya, para ulama dan pemimpin perlu adakan “penggalakan” kepada institusi perkahwinan seperti
    – memberi penerangan tentang kebaikan dan manfaat perkahwinan, faedah berpoligami, dan tanggungjawab dalam menjaga rumahtangga secara Islamik supaya stabil dari segi aqidah, fiqihiyyah, emosi, sosial, dan ekonomi.
    – memberi insentif, contohnya “Gerbang az-Ziwaj” yang diwujudkan oleh kerajaan Kelantan, kepada pasangan berkahwin, pasangan berpoligami dan setiap kelahiran baru,
    – mewujudkan pusat asuhan khusus kepada pasangan ber-anak ramai, pasangan berpoligami dan anak-anak yatim serta anak-anak terbiar,
    – menggubal suatu undang-undang khusus yang “membela” ummaht Islam yang berpoligami supaya rumahtangga terbela dan zuriat tidak terbiar,
    – mewujudkan sistem pendidikan percuma kepada anak-anak pasangan poligami dan ber-anak ramai,
    – pemimpin perlu memantau populasi rakyat dengan sentiasa membuat program bersama rakyat dan ziarah secara dekat
    – pengumpulan data secara “berkelas” atau “berkategori” mengikut kumpulan keluarga supaya dapat mengenalpalsti jumlah populasi semasa dan berapa penambahan yang diperlukan pada masa akan datang.
    TIGA
    Penyelarasan undang-undang perkahwinan. Pihak berkuasa agama yang terdiri daripada pemimpin, Majlis Raja-raja, Majlis Agama Islam Negeri, Majlis Fatwa Kebangsaan, Para mufti, Para Qadhi, para ulama dan ahli akademik, pihak keselamatan, para asatizah perlu duduk semeja menggubal suatu undang-undang yang menguntungkan dan menguatkan Islam.
    EMPAT
    Penjanaan ekonomi pasangan berkahwin. Pihak kerajaan, pihak berkuasa agama, para korporat Islam, para ahli ekonomi, para ulama dan ahli akademik perlu memikirkan cara dan jalan yang memberi pekerjaan dan pendapatan tambahan kepada pasangan berkahwin atau berpoligami supaya kehidupan sosial, ekonomi dan emosi mereka terjaga dan terjamin.
    KES daei Farhan perlu dilihat dalam skop yang luas demi kepentingan Islam, bukan sekadar “letusan” emosi netizens yang bercelaru dan tidak berarah.
    ~ Abuyya Hadi Hadi al Fateh
    Tanah Merah, Kelantan,
    07/12/19

Leave a comment

Your email address will not be published.


*