Dakw4an ‘kabel’ Siska Qirana tidak benar, Ternyata Ayat Gadis Ini Buat Ramai Tertanya Tanya

POLIS menafikan memberi layanan istimewa kepada seorang wanita untuk melakukan perjalanan rentas negeri dari Dungun, Terengganu ke Putrajaya seperti yang tular di media sosial sejak semalam.

Sebelum ini, wanita yang menggunakan nama ‘Siska Qirana’ memuat naik status di aplikasi WhatsApp dan mesej dengan seorang sarjan polis mend4kwa dapat pulang berhari raya kerana mempunyai ‘kabel’.

Tindakan itu mendapat kecam4n warganet yang tidak berpuas hati selain turut memberi imej buruk kepada Polis Diraja Malaysia (PDRM).

Ketua Polis Daerah Dungun Superintendan Baharudin Abdullah berkata, perkara yang dimaklumkan wanita terbabit itu tidak benar.

“Kita sudah beri kelulusan kepadanya pada hujung April lalu selepas polis di Putrajaya memaklumkan taska wanita terbabit dipecah masuk.

“Kebenaran diberikan untuk dia menyelesaikan urusan berkaitan taskanya dan dia sudah bergerak ke sana (Putrajaya) pada 27 April lalu.

“Wanita terbabit juga sudah mendapat kelulusan untuk kembali ke daerah ini memandangkan anak-anaknya ditinggalkan di sini (Dungun) bersama keluarganya,” katanya ketika dihubungi hari ini.

Baharudin berkata, tidak timbul 1su layanan istimewa atau ada ‘orang dalam’ kerana kebenaran diberikan selepas menilai pelbagai perkara.

Menurutnya, pihaknya terkilan dengan tindakan wanita itu memuat naik status sedemikian sehingga menimbulkan perasaan tidak puas hati dalam kalangan orang ramai.

“Kita tidak tahu mengapa dia bertindak sedemikian sedangkan kebenaran diberikan bukan kerana mempunyai orang dalam, sebaliknya atas dasar keperluan untuk membantu s1asatan k3sdi Putrajaya,” katanya.

Jangan lupa komen yang baik baik sahaja.

Sumber: Harian Metro

 

Apa pendapat anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen dan Share Ya. Terima Kasih ! 

Sumber : Rimbabara Daily

Be the first to comment on "Dakw4an ‘kabel’ Siska Qirana tidak benar, Ternyata Ayat Gadis Ini Buat Ramai Tertanya Tanya"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*